Bahasa Inggris bahasa Internasional

Mengadopsi kebijakan bahasa global tidak mudah, dan perusahaan selalu tersandung di sepanjang jalan. Ini radikal, dan itu hampir pasti bertemu dengan perlawanan gigih dari karyawan. Banyak mungkin merasa dirugikan jika bahasa Inggris mereka tidak sebaik orang lain ‘, dinamika tim dan kinerja dapat menderita, dan kebanggaan nasional bisa mendapatkan di jalan. Tapi untuk bertahan hidup dan berkembang dalam ekonomi global, perusahaan harus mengatasi hambatan-dan bahasa Inggris akan hampir selalu menjadi landasan bersama, setidaknya untuk saat ini.

conversation-untuk-pemula

les privat bahasa inggris Bahasa paling cepat menyebar dalam sejarah manusia, bahasa Inggris dituturkan pada tingkat yang berguna oleh beberapa 1,75 miliar orang di seluruh dunia-yang satu dari setiap empat dari kita. Ada dekat dengan 385 juta penutur asli di negara-negara seperti AS dan Australia, sekitar satu miliar speaker fasih di negara-negara bekas jajahan seperti India dan Nigeria, dan jutaan orang di seluruh dunia yang pernah mempelajarinya sebagai bahasa kedua. Diperkirakan 565 juta orang menggunakannya di internet.

 

Manfaat “Englishnization,” seperti Mikitani menyebutnya, adalah signifikan; Namun, relatif sedikit perusahaan secara sistematis telah menerapkan kebijakan berbahasa Inggris dengan hasil yang berkelanjutan. Melalui penelitian saya dan bekerja selama dekade terakhir dengan perusahaan, saya telah mengembangkan kerangka adopsi untuk memandu perusahaan dalam upaya bahasa mereka. Masih banyak belajar, tapi kisah sukses memang ada. Pengadopsi akan menemukan keuntungan yang signifikan.

Mengapa Bahasa Inggris Hanya?

Tidak ada pertanyaan bahwa multibahasa terbatas tidak efisien dan dapat mencegah interaksi penting dari mengambil tempat dan mendapatkan di jalan mencapai tujuan utama. Kebutuhan untuk mengkoordinasikan tugas-tugas erat dan bekerja dengan pelanggan dan mitra di seluruh dunia telah dipercepat bergerak ke arah bahasa Inggris sebagai bahasa resmi bisnis di mana pun perusahaan yang bermarkas.

Tiga alasan utama yang mendorong pergerakan menuju Inggris sebagai standar perusahaan.

tekanan kompetitif.

Jika Anda ingin membeli atau menjual, Anda harus dapat berkomunikasi dengan beragam pelanggan, pemasok, dan mitra bisnis lainnya. Jika Anda beruntung, mereka akan berbagi bahasa-tapi asli Anda, Anda tidak bisa mengandalkan itu. Perusahaan yang gagal untuk merancang strategi bahasa pada dasarnya membatasi peluang pertumbuhan mereka ke pasar di mana bahasa mereka diucapkan, jelas menempatkan diri pada posisi yang kurang menguntungkan dengan pesaing yang telah mengadopsi kebijakan Bahasa Inggris saja.

Globalisasi tugas dan sumber daya.

perbedaan bahasa dapat menyebabkan bottleneck-a Menara Babel, karena itu-ketika karyawan secara geografis harus bekerja sama untuk memenuhi tujuan perusahaan. Seorang karyawan dari Belgia mungkin perlu masukan dari suatu perusahaan di Beirut atau Meksiko. Tanpa kesamaan, komunikasi akan menderita. Lebih baik pemahaman bahasa memberikan karyawan informasi lebih lanjut langsung, yang sangat penting untuk pengambilan keputusan yang baik. Swiss raksasa makanan Nestlé melihat perbaikan efisiensi yang besar dalam pembelian dan mempekerjakan berkat penegakan Bahasa Inggris sebagai standar perusahaan.

M & A integrasi melintasi batas-batas nasional.

Negosiasi mengenai merger atau akuisisi yang cukup rumit ketika semua orang berbicara bahasa yang sama. Tetapi ketika mereka tidak, nuansa mudah hilang, bahkan dalam pertukaran e-mail sederhana. Juga, integrasi lintas-budaya ini sangat rumit; itu sebabnya ketika Jerman Hoechst dan Perancis Rhône-Poulenc bergabung pada tahun 1998 untuk membuat Aventis, perusahaan farmasi dunia yang terbesar kelima, perusahaan baru memilih bahasa Inggris sebagai bahasa operasinya lebih Perancis atau Jerman untuk menghindari bermain favorit. Unsur merek juga bisa datang ke dalam bermain. Pada 1990-an, yang relatif tidak dikenal, menengah pembuat Italia alat, Merloni, diadopsi bahasa Inggris untuk lebih citra internasional, yang memberikan keunggulan ketika mengakuisisi perusahaan-perusahaan Rusia dan Inggris.

Advertisements